Legenda Hari Natal dan Santa Clause

Natal adalah ‘ musim untuk menjadi periang ‘, waktu untuk bersukacita dan perayaan. Natal adalah Festival yang sangat penting dalam iman Kristen, melekat dengan banyak semangat dan ibadah, tetapi juga merupakan kesempatan besar untuk kenikmatan, terutama untuk anak dan generasi muda.

Tapi akar perayaan Natal kembali jauh, suram dan tidak pasti ketika sejakĀ  dihadapi oleh nenek moyang kita terutama selama musim dingin yang parah. Pada zaman ketika pemburu memburu makanan dan berani serangan musim dingin pahit ketika makanan langka, malam lebih dingin dan lebih lama dan hari lebih pendek karena matahari mundur ke Kutub dari khatulistiwa meninggalkan tanah dengan sedikit sinar matahari.

Untuk mengantisipasi matahari yang kembali selama musim semi, ‘ orang Norsemen ‘ atau rakyat Eropa Utara menyembah matahari yang merujuknya sebagai “houl “. Mungkin, ini adalah di mana kata ‘ Yule ‘ berasal dari. Mereka menyalakan api khusus dengan log Hule khusus untuk menangkal kegelapan musim dingin dan dingin pahit. Itu referensi lain untuk yang sekarang populer Yule log Cake, yang merupakan fitur setiap Natal.

Musim dingin yang parah sangat keras pada ternak sehingga orang kuno termasuk Briton pra-Romawi dan banyak dari Eropa Utara menghemakan ternak mereka selama periode pertengahan musim dingin, mungkin sekitar awal musim gugur. Sudah hampir mustahil untuk menyimpan semua ternak hidup selama musim dingin yang pahit sehingga banyak dari mereka dibantai dan disimpan untuk digunakan sebagai bagian dari perayaan selama musim houl. Namun, seiring berjalannya waktu ini mengakibatkan kejenuhan makanan dan yang mungkin menjadi salah satu alasan untuk berpesta diperpanjang yang berhubungan dengan perayaan Natal; musim pesta tanpa akhir!

Legenda Santa Claus

Berlawanan dengan kepercayaan populer, Santa Claus, bulat, berjenggot putih, jas merah dengan bulu putih pemangkasan, hadiah-memberi dan giring Riding individu itu bukan strategi periklanan yang dikeluarkan oleh salah satu perusahaan minuman dingin, meskipun mereka ditandai kampanye selama tahun 1930-an dan 40-an sangat efektif dalam mempopulerkan gambar. Sejarah Santa Claus kembali ke awal tahun 1800-an ketika Clement Moore’s ‘ kunjungan dari St Nicholas ‘ dan kemudian seniman Thomas Nast dan kemudian Norman Rockwell ciptaan pergi melalui serangkaian penyamaran sebelum menetap di atas ikon jas merah dan berjanggut wajah.

Nama Santa Claus berakar dalam referensi informal oleh Belanda untuk St. Nicholas atau Sint Nikolaas, yang disingkat menjadi Sinterklaas. St Nicholas adalah seorang Santo abad ke-4 dari Yunani kuno, yang menurut legenda dikenal karena ‘ rahasia pemberian hadiah ‘ kepada orang dalam kemiskinan dan kebutuhan. Dia dikatakan meninggalkan koin di sepatu tua ditinggalkan untuknya.